Home » Fashion » Perkembangan Fashion Style Jepang

Komentar Terbaru

    Slot Online

    Bukan rahasia jika kamu gabung di platform judi yang sudah populer dengan berbagai hadiah yang dapat kamu meraih pas menang bermain Slot Online.

    Paling akhir, dengan adanya banyak untung yang dapat didapat dengan bermain games live slot joker123.

    Perkembangan Fashion Style Jepang

    Ketika memikirkan perkembangan fashion Jepang pada tahun 2021, Anda mungkin membayangkan gaun lolita Harajuku, streetwear keren Shibuya atau merek mewah Ginza. Hari ini, jalan-jalan Tokyo diwarnai dengan gaya tetapi tidak selalu demikian. Sejarah negara ini penuh dengan tren dari masa sekarang. Kami melihat bagaimana mode telah berevolusi dari tahun 1600-an hingga 2010-an. Pakaian Jepang awal yang polos dan praktis, cocok untuk bangsa pemburu dan pengumpul, yang kemudian berkembang menjadi petani dan pengrajin. Selama periode Heian (794-1192) pakaian paling ikonik Jepang, kimono, diperkenalkan.

    Wanita dari status sosial yang lebih tinggi akan menyembunyikan sebagian besar kulit mereka di bawah beberapa lapisan, dengan wanita dari Istana Kekaisaran kadang-kadang mengenakan ansambel kimono kompleks yang disebut junihitoe yang terdiri dari 12 lapisan atau lebih, dan beratnya mencapai 20kg. Para bangsawan slot gacor kemudian mulai memakai kosode, jubah dasar yang sebelumnya dikenakan pakaian dalam, bersama dengan celana seperti rok yang disebut hakama. Ketika pemerintahan militer Keshogunan Tokugawa berkuasa, Jepang memasuki periode stabilitas dan perdamaian selama 250 tahun. Samurai menjadi birokrat untuk tuan feodal, membutuhkan pakaian yang lebih rapi.

    Perkembangan Fashion Style Jepang

    Meningkatnya permintaan untuk kimono yang elegan mengangkat pakaian ke bentuk seni, dikenakan sebagai pertunjukan kekuasaan dan status. Ketika kekayaan mulai menyebar ke kelas pedagang, begitu pula seni dan budaya, termasuk mode. Perkembangan fashion di bidang manufaktur dan bordir sekarang dapat menggabungkan banyak warna, motif besar dan desain asimetris yang mengambil inspirasi dari kostum teater yang mewah dan seniman terkenal. Penampilan baru pada zaman itu termasuk kimono yang dikenakan longgar, ikat pinggang obi yang lebih lebar hampir tiga kali lipat ukurannya, dan lengan panjang yang digantung yang biasa dikenakan oleh wanita yang belum menikah.

    Setelah Restorasi Meiji, Kekaisaran Jepang dipulihkan, mengkonsolidasikan sistem politik di bawah kaisar. Negara ini muncul sebagai negara modern, industri dan kuat, sekarang mengambil pengaruh dari Barat. Pejabat pemerintah dan istri mereka diharuskan mengenakan pakaian ala Barat di tempat kerja dan acara formal, kaisar sendiri memotong pendek rambutnya dan menumbuhkan kumisnya. Penyerapan yofuku (pakaian Barat) disaring melalui kelas, namun banyak wanita menemukan mode baru tidak praktis untuk kehidupan Jepang dan selama beberapa dekade yang akan datang masih umum bagi wanita untuk memakai kimono, semakin dipasangkan dengan aksesoris kontras seperti topi, syal, sarung tangan, payung, dan tas tangan.

    Ketika kekaisaran berlanjut, kehidupan modern berkembang pesat. Fajar radio, majalah, dan bioskop mengilhami gaya segar seperti kerah berhias dan pola baru dalam kimono sutra meisen yang terjangkau. Barat dan Timur mulai berbagi tren dan pada akhir tahun 1920-an busana wanita populer menjadi serupa di seluruh dunia, menyukai garis ramping yang glamor dengan tirai vertikal pada gaun, jubah, dan gaun. Namun, mayoritas wanita Jepang dewasa masih menyukai pakaian tradisional, dengan beberapa bereksperimen dengan gaya rambut modern dan mulai mendandani anak-anak mereka dengan celana, rok, kemeja, dan gaun. Sementara itu, pria semakin terbiasa memakai jas, jas, dan topi. Di bawah pemerintahan Kaisar Hirohito, era Showa mencakup periode sebelum dan sesudah perang.

    Pembatasan masa perang membuang pakaian mencolok demi pakaian sederhana, tetapi setelah tahun 1950-an tren mode berkembang pesat seiring dengan ledakan ekonomi. Kimono terutama disediakan untuk acara-acara khusus dan pakaian Barat menjadi arus utama. Konstitusi pasifis pasca perang yang dibuat pada tahun 1947 memungkinkan generasi muda untuk merangkul budaya populer dan hiburan bersama dengan mode dan mode hari itu. Gaya Showa masih memiliki unsur Jepang tetapi sering mengambil inspirasi dari pengaruh Amerika dan Eropa seperti mode Swinging-Sixties dan gadis-gadis dolly atau hippie berambut panjang dan mencintai kebebasan.

    Munculnya media baru telah menyebabkan fashion, seni dan musik menjadi semakin terjalin, juga memungkinkan orang untuk mengikuti tren secara massal atau terhubung dengan niche mereka sendiri. Selain itu, perkembangan pesat anak muda Jepang yang melihat ke Barat tetapi dibesarkan dalam masyarakat homogen yang masih menjunjung tinggi tradisi nasional telah menciptakan suku-suku fashion khas Jepang, suku yang sekarang mempengaruhi mode di seluruh dunia. Mencampur lama dan baru, Timur dan Barat dan akar kontras lainnya telah menciptakan hibrida ekstrim yang memiliki aspek terhubung dan menumbangkan budaya lokal dan luar negeri. Visual kei, gyaru, gaya rambut klub pembawa acara, Lolita, dekorasi, cosplay, kei tanpa gender, otaku, budaya kawaii, dan fashion jalanan Harajuku hanyalah segelintir kontribusi estetika Heisei.


    Leave a comment

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.